Berhadapan Dengan Calo Di Poipet, Kamboja

0
689
views

Saya masuk ke Kamboja melalui perbatasan darat Thailand-Kamboja, tepatnya di kota Poipet. Kota yang punya banyak tempat perjudian ini ramai karena merupakan perbatasan utama antara Kamboja dan Thailand. Casino besar bertaraf international pun tersebar di kota ini, termasuk di kawasan imigrasi di perbatasan. Perjudian ini juga yang mempengaruhi keramaian kota Poipet karena warga Thailand dilarang berjudi di negaranya sehingga banyak yang datang berjudi di kota ini. Jadi kalau kamu melewati kota Poipet, ingat pesan bang Roma Irama ya. Tau kan pesannya? Ngga usah saya tulis disini lah ya…

Nah, ketika paspor saya selesai dicap oleh petugas imigrasi, mulailah para calo-calo membayangi langkah. Dipepet terus walau sudah saya sinis-sinis-in. Ampe mata mau loncat keluar karena maksain melotot, biar pada takut. Tapi tetap aja, mereka tuh tegar bagai batu karang, anti takut. Rata-rata mereka akan menawarkan taksi 70-80 USD, belum termasuk jasa nyari taksinya. Taksi tersebut bisa muat 4 orang, jadi biayanya bisa dibagi 4. Saya baca kalau naik bus ke Siem Reap hanya 9 USD. Maklumlah, dana kami terbatas. Ngapain mahal kalau bisa murah.

Para calo ini akan terus mengikuti walau saya masuk ke dalam sebuah kantor kecil yang bertuliskan Tourism Information, mereka akan menunggu di luar dengan sabarnya. Mungkin mereka tau kalau kantor itu cuma pajangan doang, gak ada apa-apanya, peta juga gak ada, hanya seorang polisi dengan mata kriyep-kriyep karena ngantuk di situ.

Tourism Information Office at Poipet, Cambodia

Karena ngga punya pilihan, saya akhirnya bertanya ke polisi tersebut, dimana saya bisa mendapatkan bus untuk ke Siem Reap. Katanya saya harus naik bus shuttle ke terminal Poipet, gratis. Karena denger gratis, sayapun segera keluar, lalu dikerumuni lagi oleh para calo-calo itu bagai bunga diserbu kumbang. Saya diamin saja, menggeleng gak, mengangguk juga gak, sok cool aja, biar pada penasaran.

Satu persatu calo itu pergi ketika teman saya bilang akan menunggu shuttle bus menuju terminal. Semua calo mengatakan nggak ada taksi atau bus di sana karena sudah sore, terminal tutup. Saya ngeyel pengen liat terminalnya, siapa tau terminalnya keren ya kan, sekalian mau cari makan di sana. Tapi ada satu calo tetap maksain untuk saya nggak ke terminal, ambil taksi di kawasan imigrasi saja katanya. Saya ngotot mau ke terminal, saya bilang kalau saya mau cari makan dulu. Calonya malah nyuruh makannya cari yang dekat sini saja, gak usah jauh-jauh. Bah! Macam pacar aja si abang calo ini.

Free Shuttle Bus at Poipet, Cambodia

Syukurlah bus shuttlenya datang. Saya naik, supirnya turun. Saya bingung. Jangan-jangan udah gak narik lagi si abang supir. Si abang calo berdiri depan pintu bus sambil terus bilang kalau gak ada bus atau taksi di terminal, harus dari sini. Saya pikir ini si calo aneh ya, saya kan udah ngga mau tuh, harusnya dia langsung pergi aja cari korban lain seperti teman-temannya tadi, tapi kok dia masih ngotot ngikutin. Gimana makin gak curiga ya kan.

10 menit kemudian, si abang supir naik ke bus. Saya lega banget. Ketika bus hampir jalan, si calo ternyata ikutan naik. Oh mamaaaa… Saya panik sodara-sodara…. Ngga ada penumpang lain, hanya kami berempat dalam bus ini: saya, teman saya, supir dan si calo. Duh, tiba-tiba saya deg-degan, otak sibuk mikir apa yang harus saya lakukan ketika sampai di terminal nanti dan ternyata di terminal itu ngga ada bus atau taksi trus terminalnya tuh kumuh dan banyak premannya, premannya pada mabuk-mabuk pula, ihhhhhh udah parno duluan. Bus shuttle yang saya tumpangi ini adalah yang terakhir. Artinya abang supir nggak narik lagi. Duh hati gelisah, duduk gak tenang.

Di pertengahan jalan, si calo nyerocos terus dengan bahasa inggris berlogat Kamboja. Dia sibuk menjelaskan berulang-ulang kalau ngga ada bus di terminal. Kesabaran saya kayaknya ketinggalan tadi. Akhirnya saya teriak kenceng banget: “shut up!!”
Eehhhhh itu si calo beneran diam, dia melongo, mungkin kaget karna saya teriak kenceng gitu hahaha. Saya ngga mau menyia-nyiakan keterpelongoan dia itu, saya lanjutin lagi dengan suara yang masih kenceng: “i don’t want to hear you anymore!! Enough ya!! Saya eneg sama situ!! Kalau ngomong lagi saya lempar pake sepatu kamu ya!! Kamu maunya apa sih, ikut-ikuti saya terus, kalau mau nipu jangan nipu saya, cari aja yang lain, saya capek dengar penjelasan dari kamu!! Suka-suka saya mau ke terminal kek, mau kemana kek, ngapain kamu atur-atur saya, kamu kira kamu pacar saya apa! Sana, atur pacarmu saja, jangan atur-atur saya”

Yeay! Berhasil loh….
Si abang calo melongo sambil kebingungan dengar saya ngomel-ngomel pake bahasa Indonesia. Mana ngerti dia. Tapi sepertinya dia tau kalau saya marah. Dia belum tau dahsyatnya inang-inang Batak kalau merepet hahaha.
Teman saya juga sampe kagum gitu, heran banget saya bisa berani marah-marah di negara orang. Padahal jantung saya udah mau copot makkkk…
Akhirnya sepanjang perjalanan kami semua terdiam. Saya menatap tajam pada si abang calo dengan jantung yang berdegup kencang, si calo menatap abang supir, dan si supir menatap jalanan yang penuh debu. Teman saya sibuk merekam indahnya perjalanan ini, dia sempat bertanya: “drama tadi boleh diupload ke NET ngga?”

20 menit kemudian, bus tiba dengan selamat di terminal Poipet tanpa ada pertumpahan darah antara aku dan dia. Si calo masih duduk di kursinya. Saya turun sambil mengucapkan terima kasih ke abang supir lalu berjalan menuju bangunan terminal. Di sana ada loket penjualan tiket bus tapi ngga ada penjaganya. Terminal bus ini juga beneran sepi, ngga ada calon penumpang. Wah si calo bener, gawat.
Mata saya langsung melihat ke shuttle bus tadi, si calo masih mengawasi dari kejauhan. Saya duduk lemas di kursi tunggu depan loket tiket sambil mikir-mikir Plan B-nya apa. Mau balik ke perbatasan tapi shuttlenya udah parkir. Mau nyari taksi tapi ngga tau kemana. Si calo masih ada pula di depan shuttle menunggu. Iiihhhh

Loket Tiket Bus di Terminal Poipet, Kamboja

Kebetulan saya melihat penginapan, tepat di belakang si calo. Saya langsung berdiri, lalu berjalan menuju si calo. Abang calo langsung senyum lebar, matanya berbinar-binar. Tapi langsung melongo lagi ketika saya melewati dia. Mungkin dia udah ge-er kalo saya mau pake jasa dia.

Penginapan itu cuma satu-satunya yang ada di depan terminal. Hanya saja harganya agak mahal dengan ukuran hotel agak melati itu, 50 USD. Saya coba tanya resepsionisnya apakah ada hotel lain yang dekat sini. Abang resepsionisnya bilang ada tapi harus jalan kaki sekitar 3 menit. Iiihh bang, jangankan 3 menit, lebih juga gpp deh. Sebelum keluar saya ngintip dulu, mastiin si calo sudah menghilang dari depan shuttle bus. Syukurlah, ternyata dia udah pulang. Saya segera keluar, jalan ke arah yang ditunjuk oleh abang resepsionis tadi.

Hotel yang direkomendasikan oleh abang resepsionis tadi mirip kost-kostan saya di Jogja dulu. Kamarnya ada banyak, 2 lantai. Mungkin ini kost-kost-an yang bisa disewa harian. Ada AC, ketel untuk air panas, kamar mandi, handuk, sabun dan sikat gigi. Lumayan kan. Harganya yang bikin bahagia, 4 USD per malam. Akhirnya saya bisa tidur nyenyak malam itu. Sebelumnya saya keluarkan bekal kesukaan saya untuk makan malam. Indomie goreng!

Jam 8 saya check out, karena menurut abang resepsionisnya akan banyak bus atau taksi di terminal jam 9 pagi. Jadi masih bisa cari sarapan dulu. Sambil jalan menuju terminal ternyata belum ada penjual makanan yang buka. Sampai di terminal juga masih sepi, hanya ada 1 mobil sedan yang parkir. Melihat saya dan teman saya bawa backpack, supir tersebut langsung datang menghampiri, menawarkan taksinya. 10 USD/orang dan langsung berangkat, karena sudah ada 2 orang yang menunggu di dalam taksi itu. Saya langsung setuju. Supirnya juga tau alamat penginapan yang akan saya tuju nanti. Lega deh.

Menurut saya ini pengalaman seru karena bikin deg-deg-an. Semoga nggak terulang kembali.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here